Hati Hati Dengan Pijat Bekam

| 30 komentar

Sering kita merasa capek, pegel pegel atau kurang enak badan setiap harinya. Mungkin karena kebanyakan aktifitas, setelah berolahraga atau disibukan dengan kerjaan. Apa yang selalu kita inginkan jika dalam kondisi seperti itu? tidak lain adalah di pijat atau di urut. Tapi terkadang ada orang yang mau mengkonsumsi obat kuat atau penghilang lelah yang sudah sering mampang di iklan televisi kita.

Sebenernya hal yang paling bagus adalah di pijat, mengapa demikian? karena menurut saya pijatan itu adalah cara untuk menenangkan, melemaskan, meregangkan otot otot yang kencang. Masalah obat saya kurang yakin, karena itu bisa saja satu cara penenang / penghilang rasa sakit, lalu di tambah dengan sedikit tidur maka kita merasa tidak capek, sebenarnya kalau kita di pijat terus tidur itu lebih baik lagi.

Banyak orang yang kurang mengerti masalah pijat ini, karena ada beberapa tempat pijat yang kurang baik bagi kita dan kantong kita. Contohnya pijat plus plus yang baru saya tahu bahwa kata plus plus itu adalah selain di pijat oleh wanita, kita pun bisa melakukan hubungan sexsual bersama si pemijat wanita tadi, bahkan lebih parahnya kita bisa memilih wanita mana yang akan memijat kita. Nah bagi anda yang baru tahu jangan sesekali ke tempat pijat plus plus, selain menguras kantong, kita tahu wanita pekerja sexsual adalah asal muasalnya penyakit AIDS / HIV.

Namun ada juga yang membuat tempat pijat di tempat khusus, pinggir jalan, terminal atau pun di tempat nongkrong. Saya pernah pulang ke kampung halaman saya, Lampung. Waktu saya naik Kapal Laut saya melihat adad tukang pijat bekam yang sedang melakukan pekerjaanya yaitu memijat, mengerik, dan terakhir bekam untuk mengeluarkan darah kotor katanya. Posisi saya seorang perokok dan saya mengendarai motor dari jakarta ke lampung maka setelah naik kapal saya duduk di dekat parkiran mobil dan motor pada dek dua kapal, yaitu tempat mobil pribadi dan motor.

Saya ikut nimbrung saja bersama tukang, sopir sampai petugas kapal di warung kapal sambil minum kopi. Disamping bawah lantai saya tukang pijat tadi sedang melayani pelanggannya yang antri seperti kita menunggu di kantor pajak. :)). Sedikit saya merasa curiga terhadap alat yang di pakai tukang pijat untuk bekam itu, terutama pada jarum untuk membuat darah keluar. Tidak segan saya bertanya sedikit sama tukang pijat.

saya : Pak rame amat pelanggannya
pemijat : Ya de, alhamdulillah lah buat makan mah lebih
saya : Iya nih sampe nganti kaya gini, emang sekali mijit berapa bayaranya?
pemijat : Terantung de, kalau full, kerik, urut + pijat terus bekam ya sekitar Rp. 40.000 - 60.000
saya : Ko harganya berfariasi gitu pa?
pemijat : Kan kita bisa liat de, kalau sopir truk ya kasihan, tapi kalau bos bos kan bisa mainin harga, malah suka dapet uang tipsnya gitu
saya : Wah hebat pak, gaji saya sama gaji bapak sebulan kalan dong ya...
pemijat : Ah si ade bisa aja, mau di pijat juga de?

Berhubung lagi capek dan karena di ajak ngobrol dulu maka saya dapat diskon (tukang pijat juga ada diskonya buat orang ganteng) maka saya mau. Sambil di pijat urut saya tanya tanya dikit dengan masalah pijitanya itu.

saya : udah berapa lama pak mijit di kapal gini? (sambil enak di pijit)
pemijat : wah udah lama kalau jadi tukang pujit mah, tapi kalau di kapal mah baru 6 bulan, karena ikut temen kayanya enak gtu
saya : oo... (tampang perhatian sambil keenakan) bapak asli orang mana?
pemijat : saya dari serang de, ade dari mana?
saya : saya asli jawa tapi sunda cuma lahir lampung
pemijat : ach bingung amat de
saya : ya gtu dah pak, ouya pak barusan di pundak terus ke kepala enak banget tuh pijitanya (keenakan di pijit)
pemijat : oh ini emang saraf otak sering pegel de, nah sekarang tinggal di bekam de...

Kaget dengan ucapan si bapak maka saya mengelak sambil bertanya masalah jarum.

saya : wah pak saya ga biasa dan takut
pemijat : takut kenapa? biar darah kotornya ilang de, tar di buang pake bekam ini
saya : saya takut tertular penyakit AIDS dan HIV pak
pemijat : ach si ade ada ada aja, ya ga lah de.. ngaco kamu
saya : ya bisa aja lah pa, emang bapak punya berapa jarum? (kepala noleh sambil agak sedikit cuek)
pemijat : tiga doang de, kenapa gitu?
saya : nah ini dia kesalahan bapak, bapak tau cara penyebaran penyakit itu? pasti ga tau kan? sebab orang normal yang tidak pernah melakukan sex sama jablay tapi kena penyakit AIDS / HIV itu ya kaya gini, ganti ganti jarum, dimana jarum itu dipake dari orang satu ke orang lainya, atau bisa juga para pecandu narkoba pak... (tampang saya kaya ustad nasehatin orang)
pemijat : ets... si ade sembarangan aja kalau ngomong, ya ga lah kan bapak sterilin dulu pake alkohol, nih di botol kalau ga percaya minum aja tar ade mabok.. hahahah (si bapak ketawa kuning)
saya : pak... jangan ambil resiko tinggi ya, kita tau dokter? dokter aja ganti suntikan kalau mau nyuntik pasiennya, kenpa bapak ga ikutin dokter? emang udah lebih canggih dai dokter?
pemijat : yah si ade namanya juga usaha kecil gini kalau ganti tiap bekam biaya tambah mahal terus kalau saya mahalin tarif pasti pada lari ke orang lain yang lebih murah kan... rugi dong
saya : nah kalau ga mau rugi bapak ga usah pake acara bekam , biar ga ada yang rugi, pasien dan bapaknya. coba bapak kalau kena penyakit yang ga ada obatnya cuma gara gara bapak bekam bapak sendiri, mau ga?
pemijat : ya ga mau lah de... ya dah jadi ga pake bekam ya de?
saya : ga pak makasih (tampang marah tapi kasihan) jadi berapa semuanya pa?
pemijat : buat ade gratis aja dech, bapak seneng ngobrol juga sama ade, buat bensin ade aja :) (senyum tapi malu si bapak)
saya : ach yang bener nih ga enak saya
pemijat : beneran de... ya udah buat kita ngopi aja yuk bapak ngantuk, slow aja sama bapak mah
saya : bener nih ya? ok dah lanjut pak... (ganti tampang seneng sambil akrab)

ini kejadian saya dua bulan yang lalu saat pulang kampung karena kaka saya sakit, sebut saja "Pak Solihin" kalau orang manggil si tukang pemijat itu. Dari kejadian yang saya alami kita bisa petik contoh kecil bahwa hati hati dengan pijitan bekam dimana mereka tidak mementingkan akibat yang tidak mengganti jarum untuk menusuk ke kulit punggung kita.

Semoga tulisan ini bermanfaat, jika anda ingin mengetahui lebih lanjut silahkan anda naik kapal Merak menuju pelabuhan Bakauheni pasti ada. Tapi tidak semua pemijat bekam seperti beliau, tapi kita wajib dan kudu waspada, semoga bermanfaat dan terimakasih.

30 komentar:

  1. Betul Zanc, bahaya itu bekam kalau jarum bekam tidak pernah diganti untuk setiap pasien.

    BalasHapus
  2. aslinya bekam itu sunnah rosul...... cuma kalau masalah jarum gua nggak paham :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah jarum itu adalah salah satu unsur yang ditusukan untuk mengeluarkan darah, nah klo ga di ganti, dan digukanan dengan orang yang memiliki penyakit HIV? apa jadinya?

      Hapus
  3. setau sy , bekam jg gak asal tusuk jarum terus keluarin darah . tp hrs di perhatikan kadar gula darah dan tekanan darah itu sendiri .. spy lbh aman .

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu pasti omm sebelum di bekam pasti yang asli itu menyediakan tes tekanan darah dulu

      Hapus
  4. harga jarum relatif murah berkisar dr Rp 40.000- 60.000perkotak yg isinya 200 pcs,tdk ada alasan untuk menggunakan jarum yg sama untuk pasien yg beda

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah klo abis? klo misal a orang di pinggir jalan kan banyak o m... gmn nasib a tuh? apa lagi jakarta... wew.... :D

      Hapus
  5. iya bener, musti diperhatikan tempat bekam, sesuai dengan standar atau engga. pastikan pembekam harus pakai sarung tangan dan masker.
    Satu jarum, satu pasien.
    Lanset juga harus dibersihkan.
    Alat-alat bekam juga harus dipastikan bersih, bukan asal di cuci pake sabun cuci, tapi harus sesuai standar Asosiasi Bekam Indonesia, yaitu pakai Hidrogen peroksida, sabun cuci, dan alkohol..

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya setuju dengan anda... harus seperti itu, tradisional pun wajib inget nih

      Hapus
  6. betul..alat2 hrus stril dan nggak bisa digunakan berkali2, khususnya jarum...tapi setau gue, nggk perlu cek itu ini, asal dalm 1 bln 1 bekam aja....sesuai sunah..khususnya diakhir bulan

    BalasHapus
  7. itu mah tukang bekamnya mal praktek,ilmunya cuma ngliatin doang...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahah tapi kan takutnya aja masih ada yang seperti ini :D

      Hapus
  8. moga anda lebih mengerti tentang bekam

    BalasHapus
  9. aturan bekam yang benar itu, setiap sdh dipakaii ya hrs di ganti jarumnya

    BalasHapus
  10. BEKAM ADALAH ANJURAN RASUL. ITU PASTI. JANGAN SALAHKAN BEKAMNYA, TAPI YG SALAH ADALAH KEAHLIAN SI TUKANG BEKAM. TAU GAK ILMU DAN SYARAT BEKAM YG BENAR??? JANGAN ASAL TUSUK DAN SEDOT DI PINGGIR JALAN. DI INDONESIA SUDAH ADA ABI (ASOSIASI BEKAM INDONESIA) COBA HUBUNGI ABI UTK INFORMASI YG BENAR TENTANG BEKAM. SAYA DAN ISTRI SUDAH 1 TAHUN LEBIH BERBEKAM SEBULAN SEKALI...ALHAMDULILAH SEHAT TUH.

    BalasHapus
  11. Bekam adalah cara pengobatan islam terbaik, namun pembekamnya juga haruslah kompeten dalam menerapi pasien...

    BalasHapus
  12. Salah mukjizat kedokteran nabi adalah bekam, ketika yang lain angkat tangan para pembekam turun tangan.. kunjungi balik ya.. Terapi Totok Darah

    BalasHapus
  13. 1. jangan salahkan bekamnya karena menghina bekam sama saja menghina Rosul
    2. jika memang ada kesalahan dalam pembekaman itu murni dari pihak pembekam
    3. ada pun jarum atau pisau bekam dipakai sekali pakai, itu sudah menjadi standard medis dalam pembekaman.

    BalasHapus
  14. Pertama mari kita luruskan pengobatan bekam
    Bekam atau hijamah adalah teknik pengobatan dengan jalan membuang darah kotor (racun yang berbahaya) dari dalam tubuh melalui permukaan kulit menurut faham umum, sebenarnya ia berfungsi untuk membuang darah yang telah rusak atau teroksidasi karena tingginya oksidan dalam tubuh.Perkataan Al Hijamah berasal dari istilah bahasa arab : Hijama (حجامة) yang berarti pelepasan darah kotor. Sedangkan dalam bahasa Inggris disebut dengan cupping, dan dalam bahasa melayu dikenal dengan istilah Bekam. Di Indonesia [1] dikenal pula dengan istilah kop atau cantuk.

    Dari Ibnu Abbas r.a. Rasulullah bersabda : "Kesembuhan (obat) itu ada pada tiga hal: dengan minum madu, pisau hijamah (bekam), dan dengan besi panas. Dan aku melarang ummatku dengan besi panas." (Hadist Bukhari)

    sebenarnya kesalahan bekam bukan pada pengobtannya namun, terkadang yang melakukan bekam tidak tau dasar untuk melakukan bekam dan juga penyiapan alat dari bekam tersebut.

    BalasHapus
  15. Iya, memang salah jika bekam hanya menggunakan satu jarum untuk banyak pasien. Saya yang menginguti pelatihan langsung, dilarang menggunakan jarum beberapa kali, ganti pasien, ya ganti pula jarumnya. Kondisi tempat juga harus diperhatikan dari segi kebersihan, udara, dan ukurannya.

    BalasHapus
  16. Wah...hati hati tuh...makanya disarankan kalau bekam jangan sembarangan, sebaiknya pada yang telah dikenal baik kemampuannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau bisa, berbekamlah pada yang sudah memenuhi SOP dengan mengikuti ujian standarisasi bekam.

      Hapus
  17. saya setuju.trims yg telah memberi masukannya mas,,berarti kamu peduli keselamatan orang,,semoga kamu sukses

    BalasHapus
  18. by Andy refleksi di rangkasbitung-banten :

    ya klo begitu kita harus memberi pengarahan pada bekamer yg belum tahu cara bekam yang benar seperti yg anda ceritakan, tlg abi (asosiasi bekam indonesia)sebagai wadah bekamer supaya terjun langsung memberi pengarahan agar tidak terjadi prektek bekam yg merugikan bagi pasien dan semua pihak, terutama untuk para bekamer terimakasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih atas masukannya Pak Andy.
      Kami dari ABI Jakarta sangat senang dengan adanya masukan seperti yang Bapak sampaikan.

      Insaya Allah ABI Jakarta akan selalu berusaha untuk membina para pembekam yang belum memenuhi SOP, termasuk juga yang ada di Monas.

      Hapus
  19. mnrut info yang sy bca apakah di bekam bsa menghilangkan depresi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insya Allah bisa membantu menenangkan karena bekam membantu mengeluarkan zat penenang dalam tubuh (endorfin alami).

      Hapus